by

Antisipasi Covid-19, Pertamina Kilang Cilacap Gelar PCR Test Massal Libatkan 5.000 Orang

-Daerah-97 views

Lapisnews.com, Cilacap (5/9/2020) – Pertamina Refinery Unit (RU) IV Cilacap menyelenggarakan _Polymerase Chain Reaction_ (PCR) Test/Swab secara massal, sebagai upaya antisipasi penyebaran Covid-19. Selain pekerja, mitra kerja, pekerja proyek _Refinery Development Master Plan_ (RDMP), kegiatan yang menyasar 5.000 orang ini juga melibatkan masyarakat umum yang kerap berinteraksi dengan pekerja di lingkungan Pertamina RU IV.

Pelaksanaan tes PCR massal ini menurut General Manager PT Pertamina RU IV, Joko Pranoto, membuktikan keseriusan Pertamina dalam antisipasi Covid-19, khususnya di lingkungan kilang Cilacap. “Sebagai kilang terbesar dan paling strategis di Indonesia, tentu kami memberikan perhatian khusus kepada kesehatan dan keselamatan seluruh pekerja kami saat mewabahnya pandemi Covid-19 ini,” ujarnya.

Dari total peserta yang mencapai 5.000 orang tersebut, masih menurut Joko, jumlah pekerja di RU IV yang disasar hanya sekitar 1.400-an. “Sisanya menyasar mitra kerja serta masyarakat yang selama ini kerap melakukan kontak dengan pekerja seperti penjual sayur, guru sekolah di lokasi kantor hingga asisten rumah tangga di komplek perumahan Pertamina,” ujarnya.

Dijelaskan Joko, kegiatan ini merupakan amanat dari Direksi PT Pertamina (Persero) yang menunjuk Pertamina RU IV Cilacap sebagai _pilot project_ (proyek percontohan) kegiatan PCR berskala besar. “Pertamina RU IV dipercaya menjadi _pilot project_ penyelenggaraan PCT Test massal dan nantinya menjadi percontohan bagi unit lain maupun anak perusahaan di Pertamina group,” ujarnya.

Tes yang dilaksanakan selama 6 hari mulai Senin (31/8) dengan melibatkan 43 tenaga medis dari tim medical Pertamina RU IV serta Rumah Sakit Pertamina Cilacap ini dilakukan dengan metode PCR Pooling. “PCR Pooling adalah metode pemeriksaan kelompok, di mana sampel individual digabung ke dalam 1 pool sampel untuk selanjutnya dilakukan pemeriksaan pada pool,” tutur Joko.

Metode dalam PCR test massal ini adalah 5 sampel dalam 1 tabung, menurut Joko, berdasarkan penelitian DR. dr. Andani Eka Putra, MSc selaku Kepala Pusat Diagnostik dan Riset penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas dan Direktur Umum dan Sumber Daya RS Universitas Andalas “Alasannya efektivitas PCR Pooling 5 sample sama dengan PCR Individu dengan syarat _positive rate_ rendah,” ucapnya.

Ditambahkan metode pool memiliki keunggulan menyingkat waktu pemeriksaan, efisien dari aspek pembiayaan, dan efektivitas metode Pool PCR sama dengan metode PCR Non-Pool dengan tidak mengurangi efektivitasnya. “Jadi metode ini sangat tepat diterapkan di RU IV karena status kilang yang cukup besar dan banyaknya jumlah pekerja maupun mitra,” tegasnya.

Yang menggembirakan, masih kata Joko, dari 4.000-an orang yang telah dites hingga hari Jumat (4/9), hasil pemeriksaan PCR seluruhnya dinyatakan negatif. “Alhamdulillah, sampai saat ini hasil dari keseluruhan yang mengikuti PCR semuanya negatif. Artinya tidak ada yang terindikasi positif Covid-19,” ujarnya.

Bupati Cilacap, Tatto Suwarto Pamuji memberikan apresiasi setinggi-tingginya atas upaya preventive Pertamina dalam memutus dan mencegah penularan Pandemi Covid-19. “Saya perlu sampaikan bahwa Kabupaten Cilacap ditarget oleh Presiden RI untuk melakukan PCR Test terhadap minimal 1.000 orang. Yang dilakukan oleh Pertamina Kilang Cilacap justru mencapai 5.000 orang. Ini berarti hutang saya kepada Presiden RI sudah lunas. Terima kasih Pertamina,” ujarnya.

Lebih jauh, Tato menilai kegiatan PCR Test massal oleh Pertamina merupakan yang pertama kali melibatkan massa dalam jumlah besar oleh sebuah perusahaan. “Kami tentu ikut bangga, Pertamina memelopori PCR massal ini dan harapannya bisa diikuti oleh perusahaan lain. Covid-19 ini masalah bersama di mana penanggulangannya harus dengan gotong royong dari semua unsur masyarakat,” ujarnya saat meninjau langsung kegiatan PCR Massal di Gedung Patra Graha, Jumat (4/9/2020).

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed